GEDE PUTRA ADNYANA: BARBAGI UNTUK SALING MENGERTI DAN MEMAHAMI DEMI KEMULIAAN SEMUA MAKHLUK

Prota Kimia (XI-IPA)

SOAL-SOAL KIMIA
Soal Pra-UAS Kimia XI/1

BAHAN AJAR KIMIA

LKS KIMIA

SILABUS KIMIA

RPP KIMIA
RPP-3: Struktur Atom Kelas XI/1

PTK KIMIA

HASIL BELAJAR KIMIA

SEKAPUR SIRIH

Undang-undang nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyebutkan bahwa Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. Lebih lanjut disebutkan bahwa Pendidikan Nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mencapai hal tersebut diperlukan dukungan dari berbagai stakeholder pendidikan, seperti pemeritnah, masyarakat, dan guru.
Selanjutnya, dalam Undang-Undang nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, disebutkan bahwa Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Dalam melaksanakan tugasnya maka Guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.
Kompetensi guru meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional yang diperoleh melalui pendidikan profesi. Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berkewajiban: a) merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran yang bermutu, serta menilai dan mengevaluasi hasil pembelajaran; b) meningkatkan dan mengembangkan kualifikasi akademik dan kompetensi secara berkelanjutan sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni; c) bertindak objektif dan tidak diskriminatif atas dasar pertimbangan jenis kelamin, agama, suku, ras, dan kondisi fisik tertentu, atau latar belakang keluarga, dan status sosial ekonomi peserta didik dalam pembelajaran; d) menjunjung tinggi peraturan perundang-undangan, hukum, dan kode etik guru, serta nilai-nilai agama dan etika; dan e) memelihara dan memupuk persatuan dan kesatuan bangsa. Dengan demikian menyusun dan menyempurnakan secara terus menurus program kegiatan pembelajaran oleh guru adalah keniscayaan. Program ini selanjutnya akan menjadi acuan dan barometer keberhasilan guru dalam melakukan pembelajaran.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia nomor 16 tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru, menyebutkan bahwa standar kompetensi guru ini dikembangkan secara utuh dari empat kompetensi utama, yaitu kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Keempat kompetensi tersebut terintegrasi dalam kinerja guru. Standar kompetensi guru ini selanjutnya dijabarkan menjadi kompetensi inti guru dan kompetensi mata pelajaran.
Terdapat 10 kompetensi inti guru yang termasuk kompetensi pedagogoik, yaitu 1) Menguasai karakteristik peserta didik dari aspek fisik, moral, spiritual, sosial, kultural, emosional, dan intelektual; 2) Menguasai teori belajar dan prinsip-prinsip pembelajaran yang mendidik; 3) Mengembangkan kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran yang diampu; 4) Menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik; 5) Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk kepentingan pembelajaran; 6) Memfasilitasi pengembangan potensi peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimiliki;  7) Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan santun dengan peserta didik; 8) Menyelenggarakan penilaian dan evaluasi proses dan hasil belajar; 9) Memanfaatkan hasil penilaian dan evaluasi untuk kepentingan pembelajaran; dan 10) Melakukan tindakan reflektif untuk peningkatan kualitas pembelajaran.
Kompetensi keberibadian guru diajabrkan menjadi 5 kompetensi inti guru, yaitu 1) Bertindak sesuai dengan norma agama, hukum, sosial, dan kebudayaan nasional Indonesia; 2) Menampilkan diri sebagai pribadi yang jujur, berakhlak mulia, dan teladan bagi peserta didik dan masyarakat; 3) Menampilkan diri sebagai pribadi yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa; 4) Menunjukkan etos kerja, tanggung jawab yang tinggi, rasa bangga menjadi guru, dan rasa percaya diri; dan 5) Menjunjung tinggi kode etik profesi guru.
Kompetensi soial guru dikembangkan menjadi 4 kompetensi inti guru, yaitu 1) Bersikap inklusif, bertindak objektif, serta tidak diskriminatif karena pertimbangan jenis kelamin, agama, ras, kondisi fisik, latar belakang keluarga, dan status sosial ekonomi; 2) Berkomunikasi secara efektif, empatik, dan santun dengan sesama pendidik, tenaga kependidikan, orang tua, dan masyarakat; 3) Beradaptasi di tempat bertugas di seluruh wilayah Republik Indonesia yang memiliki keragaman sosial budaya; dan 4) Berkomunikasi dengan komunitas profesi sendiri dan profesi lain secara lisan dan tulisan atau bentuk lain.
Sedangkan kompetensi professional guru, selanjutnya dijabarkan menjadi 5 kompetensi inti guru, yaitu 1) Menguasai materi, struktur, konsep, dan pola pikir keilmuan yang mendukung mata pelajaran yang diampu; 2) Menguasai standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran yang diampu; 3) Mengembangkan materi pembelajaran yang diampu secara kreatif; 4) Mengembangkan keprofesionalan secara berkelanjutan dengan melakukan tindakan reflektif; dan 5) Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk mengembangkan diri.
Berkaitan dengan hal tersebut maka program kegiatan pembelajaran ini disusun sebagai langkah awal untuk mewujudnyatakan ke-4 kompetensi guru dan ke-24 kompetensi inti guru tersebut. Muara dari semua itu adalah agar mampu memberikan pelayanan yang paripurna kepada siswa sehingg mampu menghasilkan siswa yang cerdas, berakhlak mulia dan bertanggung jawab.
Dalam penyusunan program kegiatan pembelajaran ini, berbagai dukungan baik dalam dalam maupun luar sekolah sangat menjadi pertimbangan. Semua dukungan tersebut dijadikan masukan serta dianalisis untuk mewujudkan program yang tepat guna dan tepat sasaran. Oleh karena itu dicapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah mendukung penyelesaian program kegiatan pembelajaran ini baik langsung maupun tidaka langsung.
Program kegiatan pembelajaran ini, diyakini masih mengandung kelemahan, sehingga kritik dan saran akan diterima dengan besar hati. Semua kritik dan saran akan dijadikan sebagai acuan untuk penyempurnaan program ini. Akhirnya, diucapkan permohonan maaf yang sebesar-besarnya jika dalam proses penyelesaian program ini ada tindakan dan perkataan yang kurang berkenan. Semoga program kegiatan pembelajaran ini berkontribusi secara signifikan terhadap peningkatan kualitas dan proses hasil belajar di SMA Negeri 1 Banjar dalam mewujudkan visi yang Unggul dalam Prestasi dan Santun dalam Berperilaku dengan Tri Kaya Parisudha mewujudkan Tri Hita Karana.

Banyuatis, 19 Juli 2009 
Guru Mata Pelajaran Kimia,

Gede Putra Adnyana, S.Pd.
NIP. 196812011991031005

Selengkapnya, silahkan unduh di sini: Prota Mata Pelajaran Kimia Kelas XI-IPA

Mohon komentarnya, agar dapat dijadikan bahan untuk mereduksi kesombongan.
Semoga Kebaikan Selalu datang dari segala Penjuru